The red femi

Undangan dari si sulung

with 2 comments

Namanya esti. Dia kakak saya. 

Dulu, ibu saya paling sering memarahi esti karena dia nggak pernah absen bikin saya ‘ngak-ngek’ alias nangis. Lha memang dia itu bandel, kurang ajar, badung, nakal dan sejenisnya gitu. Secara dia itu kakak gue, mesti ya yaaaa … Mengayomi adiknya gitu. Nyatanya, ya begitu itu, paling seneng kalo adiknya ngak-ngek. ;) 

Dia punya hobi uthik-uthik upil. Anytime, anywhere, whoever she is with. Di perempatan jalan pas bangjo, kalo pas brenti, nah, itu adalah golden ticket dia untuk  merenda. Alasannya selalu sama, “lha kebak je …” Ayah pernah berharap, kebiasaan ini dihilangkan. Soalnya, buruk. Nyatanya, dibawa juga sampai ke negeri orang. Onde day, dia uthik-uthik upil pas lagi di kelas, dan malamnya diberi email oleh dosennya, sebuah peringatan: agar jangan picking up your nose di kelas gue, atau lo ga usah ikut kelas gue.

Salah satu kebiasaan yang saya benci dari dia adalah nglarik. Iya, nglarik. Kalau mau cari sabuk/belt aja, dia mesti jalan dari pucuk Hotel Garuda, sampai Mirota Batik, dari sisi kanan dan kiri. Belum puas, dia ke Jalan Solo dulu, dari Artha foto sampai Mac Mohan. Kadang-kadang, dia jadi beli, kadang-kadang, nggak jadi beli. Tekek tenan kan. Dan itu berlaku juga buat belanja apapun. Mau beli durian monthong aja, upamanya, dia akan menjelajah dari Alfa ke Superindo, kemudian ke Indogrosir dan ke Hero. Pendeknya, cari harga yang paling murah. Tapi, kebiasaan ini cukup manjur di Amrik. Soalnya, katanya, kelebihan beberapa sen saja berguna banget buat mahasiswa Indonesia. Hahah …   

Dia juga suka ngundhat-undhat. Sebelum gabung dengan Kanisius, gue pernah mau nglamar di sebuah majalah. Hahahahahaha (fyi, ini aib gue seumur hidup!) Ada pemred yang ketemunya nggak sengaja gitu sama saya di sebuah acara. Dia oke, aku juga oke. Tapi, kalau liputan, mesti pake id card doong! Maka, saya cerita sama esti kalo aku minta id card untuk liputan untuk majalah tersebut. Menurutnya, ini institusi media yang ecek-ecek, that’s why gue terlihat konyol banget sama pas cerita ini. “seorang femi adi soempeno, penulis buku di Kanisius, wartawan pelajar yang tersisa di gema bernas, mahasiswa FISIP UAJY, minta id-nya majalah ecek-ecek! Yucks! Hahahaha.. ” begitu dia mentertawakan. Dus, saat saya nunjukin id card Kontan, dia ngundhat-undhat lagi aib gue itu. Hehehe … Kan tengsin ‘bo! Begitu juga kalo dia pernah ngasih gue duit, kemudian selang beberapa lama lagi saya minta lagi, eeeh, dia akan menjawab begini, “lho, sing biyen kae isih kurang yo? Kae ketoke akeh banget to, mosok ra ono susuke barang segelo-rong gelo?” tanyanya, tapi dengan cengar-cengir. Yaaah, dia itu ngasihnya kapan tahun, jaman majapahit ngasih gue duit, nah, sekarang udah jamannya milenium nih … Hehehehen… Tapi itu sih buat lucu-lucuan aja, soalnya emang pada dasarnya dia itu suka ngundhat-undhat. 

Dia juga galak. Galak setengah mati. Poor service dari toko roti langannan keluarga kami gara-gara pegawainya baru, dia akan mencari managernya dan bilang, “Saya kecewa dengan service disini, padahal sudah lebih dari 20 thun kami langganana disini! Saya akan tulis ini di surat pembaca Kompas, KR maupun Bernas!” katanya, mengancam. Hahahahahaha … Bahkan, kembalian kurang Rp 50 saja, dia mintanya galak banget. “Mbak, dulit 1 juta itu kalau kurang 50 rupiah itu bukan 1 juta namanya. Kalau nggak bisa ngasih susuk, pasang saja harga yang pas, nggak usah pake recehan 50 dan 25 rupiah, bikin saya gatel pengen nulis di surat pembaca!” hahahaha … Padahal, gitu-gitu cuma gertak sambal aja. 

Tapi meski kekuasannya sebagai anak sulung itu seperti tak terbatas, dia adalah family-woman, yang dia itu selalu memperhatikan keluarganya, bapak, ibu, dan gue yang paling sering dipanggil ‘mek’, ‘bungsu’, atau ‘mem’. 

Pagi ini gue kangen banget sama dia. Sebenernya, gue tiba-tiba saja bisa kangen dia sejak semalem, sejak ketemu Niko, mahasiswa Indonesia yang juga lagi sekolah di amrik dan kebetulan temennya temen gue (duh, ribet banget ya!). Hehehe … Bulan lalu, pas gue kangeeeen banget sama dia, gue langsung nelpon pake esia yang ongkosnya cuma 1500 per menit *promosi nih!*. Semalam, begitu sampe kantor, saya juga langsung nelepon dia, juga dengan ongkos yang sama 1500 per menit (hahahahaha …) Dia lagi makan, kayaknya ueeeenak banget. Dalam hati gue, gue bilang gini, “Ayo makan banyak, biar lo lebih gendutan dari gue!” wakakaka …  

Dan pagi ini salah satu kekurangajarannya kumat. Coba deh baca email ini. 

———- forwarded message ———-
from: esti rahayu <XXXX@gmail.com>
date: mar 8, 2007 4:12 am
subject: a2
to: femi adi soempeno <femi.adi@gmail.com>

femi,

aku hari ini barusan dapet kembalian passportku, visaku dah keluar, lumayan cepat nih, jadi sekarang visaku visa a2. Kamu jadi mau a3? Hahahahaha….nanti kalo pas romo bagus balik ke indo, aku akan titip copy-an visaku untuk kamu ngelamar visa pembantu. Ok?


esti rahayu

Written by femi adi soempeno

March 8, 2007 at 2:04 am

Posted in Uncategorized

2 Responses

Subscribe to comments with RSS.

  1. Wah kayaknya kakaknya mirip gua deh he..he.. Suka ngupil, galak, suka ngundat2. Podho weessssss

    de

    March 8, 2007 at 3:19 am

  2. Biar gimanapun juga, dia adalah seorang kakak yang baik….

    Btw, boleh jg dipikirkan masak2 undangannya beliau…😀

    Salam kenal yaaa…^_^

    Iko

    March 8, 2007 at 10:41 am


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: